Sabtu, 17 Julai 2010

Srikandi-iv

Lalu saban minggu meletuslah pertempuran berat sebelah antara pejuang Palestin dengan tentera Zionis. Peluru batu bertingkah dengan peluru timah panas. Pertembungan antara yang hak dengan yang batil, antara keadilan dengan kesombongan, antara darah dan air mata dengan ketawa bongkak bangsa laknatullah.

Ayah Naim; Sidik adalah orang harapan Syeikh Ahmad Yassin. Pengalamananya yang luas dalam teknologi maklumat telah digunakan sebaik-baiknya untuk menyatukan gerakan yang merobek-robekkan kemegahan Zionis. Sidik juga menggunakan kemahirannya untuk mencuri maklumat-maklumat rahsia tentera dan kerajaan untuk melakukan counter-attack yang melumpuhkan sebahagian kekuatan Israel.

Tetapi benarlah Allah mahu menguji hambaNya. Biar terbukti siapa yang benar-benar ikhlas dalam perjuangan. Lantas suatu ketika seorang pembelot telah mendedahkan kegiatan dan peranan Sidik. Pembelot yang kenyang dengan habuan dunia itu tersenyum senang atas kesengsaraan saudaranya sendiri.

Telah tiga tahun ayah Naim ditahan di penjara rahsia. Setakat ini usaha untuk mengesannya belum berhasil. Namun begitu, usaha menjejakinya tetap diteruskan.

Tiada ulasan:

LinkWithin

related posts with thumbnails